2 Setan Merah Senasib

2 Setan Merah Senasib – Judul di atas merupakan kesimpulan sederhana yang ditarik dari penampilan AC Milan dan Manchester United pada Kamis (7/1 WIB Subuh). Seperti kita ketahui bersama, julukan kedua tim adalah “Setan Merah”. Il Diavolo Rosso asal Italia terpaksa menelan pil pahit saat menerima Juventus di San Siro. Setelah gol Federico Chiesa dibalas oleh Davide Calabria, kedua tim saling serang dan menciptakan banyak peluang. Babak pertama pertandingan imbang 1-1 . Di babak kedua, kedua tim sebenarnya masih saling melakukan pelanggaran, namun Juventus mampu bermain lebih efektif dengan mencetak gol melalui aksi Federico Chiesa dan Weston McKennie. Dua gol dicetak. Alhasil, tim asuhan Andrea Pirlo menang 1-3 dan berhasil mempersempit selisih poin ke puncak daftar. Kekalahan Zebra merupakan kekalahan pertama Rafael Leao dan lainnya di Serie A musim ini. Untungnya, mereka masih menempati posisi besar Caposta, karena Inter Milan takluk 1-2 di markas Sampdoria sehari sebelumnya. Namun, kegagalan ini harus menjadi peringatan bagi Rossoneri.

Juventus berpeluang memperkecil ketertinggalan karena masih punya tabungan lebih banyak dalam 1 pertandingan. Jangan lupa, Gianluigi Buffon dan lainnya telah menjadi juara bertahan liga sejak musim 2011/2012. Oleh karena itu, pengalaman mereka di pertandingan liga domestik bisa dikatakan “lengkap”. Di negara Ratu Elizabeth, Manchester United juga kalah di semifinal Piala Liga Inggris, Derby Manchester. Di laga kandang, Setan Merah dipaksa kalah 0-2 dari Guardiola. Meski Manchester City mendominasi penguasaan bola, duel tersebut sebenarnya cukup berimbang, karena kedua tim sudah saling menyerang sejak awal pertandingan. Namun, kebuntuan memaksa kacamata mencetak gol lebih tinggi di babak pertama. Setelah John Stones mampu membobol gawang Dean Henderson, kebuntuan baru dimulai di babak kedua. Setelah itu, Manchester City mendapat banyak peluang lain, namun kiper Dean Henderson (Dean Henderson) mampu melakukan banyak penyelamatan kunci. Nyatanya, tim asuhan Ole Gunnar Solskjaer tak ingin kehilangan peluang, melainkan memanfaatkan banyak peluang dan menambah kekuatan untuk masuk ke lini depan.

Tapi nampaknya Zach Steffen yang menggantikan Edson (yang absen karena virus corona) juga tampil oke. Pada akhirnya, Manchester City “membunuh” permainan setelah mencetak gol di penghujung babak kedua. Manchester City pun memenangkan pertandingan 0-2 di Old Trafford dan melaju ke final. Di final, Tottenham sudah menunggu Kevin De Bruyne dan lainnya, yang sebelumnya mengalahkan Brentford 2-0. Menarik untuk ditunggu duel ini, karena selama ini Spurs berkembang di bawah kepemimpinan Jose Mourinho yang (ngomong-ngomong) merupakan rival dari Pep. satu. Meski mengikuti laga berbeda, kegagalan kedua tim berjuluk Setan Merah itu berbagi petunjuk yang sama. Karena keduanya belakangan ini mematahkan tren positif. Menarik untuk ditunggu, bagaimana tanggapan mereka setelah kegagalan ini. Selain itu, mereka baru saja kalah di kandang dari salah satu tim yang langsung bertanding dalam pertandingan tersebut.
Sumber : https://www.kompasiana.com/yoserevela/5ff6c339d541df0e2003eec2/dua-setan-merah-satu-nasib

Apakah Ozil mengetahui alasan dirinya tidak dimainkan?

Apakah Ozil mengetahui alasan dirinya tidak dimainkan? – Özil menyaksikan pertandingan Arsenal VS WBA di rumah. Sementara rekannya menahan hawa dingin di Hawthorns, Özil duduk di sofa mahal dengan pemanas dan cappuccino. Formasi Arteta adalah 4-2-3-1, gelandang serang atau gelandang ke-10. Posisi favorit Ozil adalah posisi terbaiknya. Dari posisi tersebut, ia memenangkan banyak hal, salah satunya adalah trofi Piala Dunia. Di akhir pertandingan, pria Jerman itu mengucapkan selamat kepadanya melalui Twitter dan secara khusus menyebutkan nama-nama pemain yang luar biasa. Dia berkata: “Tim peringkat 10 dengan Emile Smith Rowe terlihat bagus.” Apakah Özil tahu mengapa dia tidak berpartisipasi dalam kompetisi? Apakah Özil menyadari bahwa Emil memberi tim sesuatu yang tidak dia lakukan?. Emile Smith Rowe (Emile Smith Rowe) adalah produk Akademi Arsenal, dia telah bergabung dengan klub sejak dia berusia 10 tahun. Kini, pemain Inggris berusia 20 tahun itu membuat Arteta mengubah rencana transfernya karena penampilannya yang luar biasa.

Di laga WBA, ia menciptakan assist untuk gol Saka. Tak hanya itu, pemain bernomor punggung 32 itu juga tampak bertenaga sepanjang permainan, ogah turun dan menekan lawan ke belakang. Özil dapat mengirimkan bola terakhir yang luar biasa. Tapi, bisakah Özil berlatih sebagai orang ketiga di ruang sempit seperti Emil? Bisakah Özil berusaha lebih keras saat tim bertahan? Jawaban dari dua pertanyaan ini adalah tidak. Karena usianya yang tidak lagi muda, tapi juga karena perkembangan sepakbola modern yang lebih bersifat fisik dan agresif. Orang Jerman keturunan Turki adalah “penghubung” dengan visi permainan yang tak tertandingi. Elegance adalah kata yang paling tepat untuk menggambarkan gaya bermain Ozil. Tidak banyak berlari, tidak terlalu banyak duel, tidak agresif, tetapi saat dibutuhkan, ia dapat memisahkan pertahanan lawan dengan umpan yang sangat baik. Özil hanya melewati satu level dan sangat berbahaya. Karenanya, Özil membutuhkan pemain yang rela berkorban di sekitarnya.

Pemain yang ingin berlari menarik lawannya sehingga sembari menutupi kekurangan pertahanan Özil, ia memiliki cukup ruang untuk mengeksekusi gol akhir. Emery, Djunberg dan Arteta telah berusaha memasukkan Ozil ke dalam rencana tersebut. Penampilan eks pemain Werder Bremen tersebut tidak meningkatkan performa tim bahkan dimanfaatkan oleh lawan. Aliran bantuan dan tujuan tidak lagi secepat sebelumnya, dan Özil tidak lagi menunjukkan komitmen yang lebih kepada tim. Ketika Özil dengan tegas menolak untuk memotong gaji dari klub, situasinya menjadi lebih buruk (bahkan jika klub menghadapi situasi yang rumit selama pandemi). Sekarang, Arteta benar-benar tidak punya alasan lagi, dan tidak ada jalan untuk kembali. Baru-baru ini, Arsene Wenger mengomentari “pengasingan” Ozil. Wawancara melalui BBC.
Sumber : https://www.kompasiana.com/satrioanugrah4842/5ff309fd8ede4834074e5dd3/sudahkah-ozil-tau-mengapa-ia-tak-bermain

Tempat pertama dalam daftar skor sementara Liga Spanyol: 3 pemain peringkat pertama, termasuk Luis Suarez

Tempat pertama dalam daftar skor sementara Liga Spanyol: 3 pemain peringkat pertama, termasuk Luis Suarez – Pertandingan menjadi top skorer Liga Spanyol tahun 2020/2021 terlihat sangat menarik. Karena saat ini tidak ada pemain yang bisa mencetak 10 gol setelah rata-rata 17 pertandingan untuk semua tim. Menariknya, kini di daftar skor tertinggi sementara, ada tiga nama dengan target skor yang sama.

Ketiganya adalah Iago Aspas (Celta Vigo), Luis Suarez (Atletico Madrid) dan Gerard Moreno (Villarreal). Ketiganya telah mencetak sembilan gol. Ngomong-ngomong, di antara tiga nama di atas, hanya Iago Aspas yang tidak menambah gol di pekan ke-17. Celta Vigo (Celta Vigo) kalah dari Real Madrid 0-2. Di saat yang sama, Luis Suarez dan Gerard Moreno sama-sama menyumbangkan gol. Luis Suarez (Luis Suarez) memimpin Atletico Madrid mengalahkan Deportivo Alaves (Deportivo Alaves) 2-1. Gol Luis Suarez sangat penting.

Karena dia mencetak gol 90 menit atau memiliki status gol yang menentukan. Sedangkan saat Villarreal mengalahkan Levante 2-1, Gerard Moreno mencetak gol. Lantas, berapa gol yang dicetak Lionel Messi di Liga Spanyol musim ini? Mari kita gulir ke bawah untuk mencari tahu.

DaftarTop Skor Sementara Liga Spanyol :
P    Player                                                    Team                                                      Gol
1     Iago Aspas                                Celta Vigo Celta Vigo                                 9
2     Luis Suarez                              Atletico Madrid Atletico Madrid           9
3    Gerard Moreno                       Villarreal Villarreal                                       9
4    Karim Benzema                      Real Madrid Real Madrid                         8
5    Mikel Oiarzabal                       Real Sociedad Real Sociedad                7
6    Lionel Messi                             Barcelona                                                        7
7    Jose Luis Morales                   Levante Levante                                         6
8    Marcos Llorente                     Atletico Madrid Atletico Madrid          6
9    Carlos Soler                              Valencia Valencia                                        5
10    Cristian Portu Real              Sociedad Real Sociedad                          5
11    Joao Felix                                  Atletico Madrid Atletico Madrid           5
12    Francisco Alcacer                Villarreal Villarreal                                       5
13    Roger                                          Levante Levante                                          5
14    Kike Eibar                                 Eibar                                                                   5
15    Maximiliano Gomez            Valencia Valencia                                         5
16    Youssef En-Nesyri              Sevilla Sevilla                                                  5
17    Sergio Canales                      Real Betis Real Betis                                  4
18    Fidel Elche                               Elche                                                                   4
19    Lucas Perez Alaves            Alaves                                                                 4
20    Cristian Tello Herrera        Real Betis Real Betis                                   4
sumber : https://www.bola.com/spanyol/read/4449187/daftar-top-skor-sementara-liga-spanyol-3-pemain-di-puncak-termasuk-luis-suarez

Liga Champions: Ole Gunnar Solskjaer dan kapten Manchester United konten permainan

Liga Champions: Ole Gunnar Solskjaer dan kapten Manchester United konten permainan – Ole Gunnar Solskjaer dan Harry Maguire merupakan dua sosok Manchester United yang mendapat banyak perhatian. Netizen “menuduh” Ole sebagai biang keladi setelah kegagalan Manchester United, dan strateginya dinilai kurang baik. Di saat yang sama, Maguire diyakini gagal menjaga pertahanan kokoh, yang membuat Manchester United mampu mencetak dua gol di 13 menit pertama. Tak pelak, kegagalan markas Leipzig membuat Setan Merah tidak bisa masuk ke babak sistem gugur Liga Champions musim ini. Di laga itu, Manchester United kalah 2-3. Dua gol Bruno Fernandez dan Paul Pogba tak mampu menyelamatkan nasib raksasa Liga Inggris itu. Maklum, tiga gol pertama lahir lewat Angelinho (2 poin), Amadou Haidala (13 poin) dan Justin Kluvert (69 poin). Berikut ini adalah sosok-sosok inti Ole Gunnar Solskjaer dan Harry Maguire usai hasil mengecewakan Manchester United di kandang sendiri di Leipzig:

Ole Gunnar Solskjaer
Bahkan jika tim terlihat ceria, kami masih memulai dengan sangat terlambat. Tapi, tentu saja, Anda tidak boleh memberi tim lawan keunggulan tiga angka dan berharap bisa mengejar selisih gol itu. Tapi saya sangat senang karena saya memiliki peran yang kuat. Tentu, dua gol yang membuat kami terkesan belum tentu bagus. Kami tidak cukup bagus dalam game ini. Sejujurnya, kegagalan terbesar kami adalah melawan Istanbul, yang seharusnya memberi kami skor tertinggi.

Harry Maguire
Permainan kami tidak berjalan dengan baik, terutama di 20 menit pertama. Ada 11 pemain yang harus agresif, yang merupakan dasar sepak bola, tapi sayangnya kami tidak melakukannya dengan baik. Artinya, bila pondasi tidak ada, kegagalan tetap akan terjadi. Faktanya, setelah mengakui dua gol ini, kami menjadi fokus dan nyaman, tetapi ini masih tidak bisa dimaafkan. Kami memainkan beritanya, tetapi sayangnya mereka mencetak gol dalam serangan balik pertama di babak kedua. Kami masih memiliki kepercayaan diri, tetapi gol ketiga sangat penting.
sumber : https://www.bola.com/dunia/read/4428893/liga-champions-isi-curhat-ole-gunnar-solskjaer-dan-kapten-manchester-united

Ikuti Jejak Makassar Galata Club 2 Club Milik Jusuf Kalla Dan Juragan Kayu

Ikuti Jejak Makassar Galata Club 2 Club Milik Jusuf Kalla Dan Juragan Kayu – Pertandingan semi profesional Liga Inggris (Galatama) menandai kancah sepak bola Indonesia. Pertandingan dimulai pada 1979 dan pernah dikenal sebagai liga terbaik di Asia. Kompetisi elit Jepang, J League Bar yang didirikan pada tahun 1992, meniru model kompetisi Galatama. Dua klub Galatama, Krama Yudha Tiga Berlian dan Pelita Jaya mencapai semifinal Liga Champions Asia, dan tim yang pertama kali tampil di Galatama adalah pemain terbaik dari asosiasi tersebut. Inilah mengapa Galatama juga dikenal sebagai “universitas” pertandingan sepak bola Indonesia. Alhasil, pamor aliansi Galatamar digempur, yang juga terjadi di Makassar. Di penghujung 1979, Jusuf Kalla, pengusaha kondang dari Provinsi Sulawesi Selatan, mendirikan Makassar Utama dan mengikuti musim 1980-1982. Informasi pemain utama Makassar saat itu diambil dari PSM Makassar. Ini termasuk Syamsuddin Umar, Donny Pattisarani, Karman Kamaluddin, Pieter Fernandez, Hamid Ahmad, Hafied Ali, Jhoni Kamban, Albert Kaperek, Rohandi Yusuf, Abdi Tunggal, Rijal Mappa dan Musdan Latandang.

Makassar Utama yang dipimpin oleh Ilyas Haddade dan Nus Pattirasani langsung menyedot perhatian. Mereka bertengger di papan tengah. Juara musim itu adalah Niac Mitra (Surabaya). Hasil terbaik Makassar mengalahkan Tamar pada pertandingan Galatama terjadi pada musim 1984. Mereka menduduki peringkat ketiga dengan 29 poin, hanya tertinggal dua poin dari juara Yanita Utama. Urutan kedua diraih UMS 80 yang memiliki poin sama dengan Makassar. Setelah musim ini, Makassar memainkan Tamar dan mulai meregenerasi pemain. Rohandi Yusuf, Maukar Mustari, Ruslan, Benny Titamena, Safaruddin, Mustari Ato, Alibaba, Sangkala Rowa, Frenkyky Weno, Kusnadi Kamaluddin dan Sumirlan juga bergabung dengan Makassar. Mereka masih didukung pemain senior seperti Donny, Karman dan Syamsuddin Umar yang juga merupakan asisten pelatih. Bakat muda membuat penampilan Makassar semakin menarik. Baru pada musim 1985, persaingan antar klub semakin ketat. Di penghujung musim, Makassar Utama diperingkat di Peksa 78, Arseto Solo (Arseto Solo) dan Krama Yudha Tiga Berlian (Krama Yudha Tiga Berlian) keempat. Syamsuddin Umar pernah mengatakan kepada Bola.com: “Kami berlomba di Galatama berdasarkan semangat dan persatuan. Jika Anda melihat situasi keuangan klub sebagai referensi, maka Makassar Utama jauh tertinggal. Di musim berikutnya, pencapaiannya pun tak jauh berbeda.

Makassar Utama menempati peringkat kelima dalam peringkat akhir. Meski begitu, di tahun yang sama, Makassar mengalahkan Niac Mitra 1-0 pada final yang digelar di Stadion Gelora Bung Karno Jakarta untuk merebut Piala Liga 1986. Meski tak pernah meraih trofi Galatama, Makassar Utama juga masuk dalam daftar klub penyumbang timnas Indonesia, termasuk Rohandi Yusuf yang mewakili tim sebelum Olimpiade 1988 dan membantu Indonesia menjuarai sepakbola di Asian Games Tenggara 1987. Peraih medali emas Frankie Weno (Frengky Weno). Selain itu, ada beberapa pemain yang terpilih oleh timnas, seperti Hafid Ali dan Hasriel Mawan. Usai merebut trofi Piala Liga 1986, penampilan Makassar Utama terbilang mantap. Hingga akhirnya, sebagai pemilik, Jusuf Kalla memutuskan membubarkan timnya. Sebagai gantinya, sebagian besar peserta di Makassar menjadi karyawan Grup Bosowa milik Aksa Mahmud yang juga merupakan putra Jusuf Kalla. Beberapa orang memilih untuk melanjutkan karir atau menjadi pegawai negeri. Belakangan, beberapa pemain Makassar Utama menjadi tulang punggung PSM, seperti Ansar Abdullah dan Mustari Ato. Nama terakhir menjadi faktor penentu PSM mengalahkan PSMS Medan 2-1 di final Perserikatan Bangsa-Bangsa 1992.
sumber : https://www.bola.com/indonesia/read/4294969/jejak-2-klub-makassar-era-galatama-milik-jusuf-kalla-dan-juragan-kayu

Datang Dan Saksikan Imigran Baru Yang Akan Datang Akademi Sepak Bola Safin Pati

Datang Dan Saksikan Imigran Baru Yang Akan Datang Akademi Sepak Bola Safin Pati – Jawa Tengah patut berbangga memiliki akademi sepak bola kelas dunia di Patty, yaitu Akademi Sepakbola Safin Patty (SPFA) di Mojoagung, Dongji, Kabupaten Patty. SPFA didirikan setahun lalu oleh wakil ketua Pati Saiful Arifin dan pelatih Rudy Eka Priyambada. Rudy saat ini menjabat sebagai CEO. Dalam satu tahun terakhir, keberadaan SPFA menjadi acuan keunggulan plan dan fasilitasnya. Fasilitas pendukung sepakbola SPFA sangat lengkap dan berkualitas tinggi. SPFA menawarkan dua jenis kursus, yaitu akademi pelatihan pemain profesional dan sekolah sepak bola (SSB) yang merupakan media pembelajaran awal untuk menekuni sepak bola. Buktinya SPFA begitu serius membesarkan pesepak bola adalah para pelatih ternama Indonesia membagikan ilmunya. Saat ini, SPFA resmi menjalin kerjasama dengan banyak pelatih ternama, dua di antaranya adalah Kas Hartadi dan Ibnu Grahan. Bola.com berkesempatan untuk mewawancarai Rudy Eka Priyambada, CEO SPFA, untuk bercerita panjang lebar tentang sekolah yang dibawanya saat ini.

Rudy Eka menjelaskan banyak hal tentang perbedaan SPFA dengan perguruan tinggi lain. SPFA telah berdiri sejak Oktober 2019. SPFA kini memiliki puluhan mahasiswa dari berbagai daerah. Menurut Rudy Eka, murid-muridnya juga berasal dari pelosok Indonesia, seperti Medan, Manado, dan Papua. Ia mengaku orang tuanya sangat peduli agar anak-anaknya bisa menjadi pemain bola yang hebat dan bisa mewujudkan impiannya. Beberapa hal yang membedakan SPFA ditetapkan dalam mata pelajaran yang kompleks. Memang bagian utamanya adalah fasilitas penunjang bagi para atlet, namun fasilitas lain juga bisa digunakan. Dia berkata: “SPFA itu baru, tapi saya akui itu kelas satu. Sudah ada 3 tempat dengan 500 asrama. Kemudian akan ada hotel dengan pusat pelatihan. Rudy Eka Priyambada menambahkan keunggulan lain dari perguruan tinggi yang dikelolanya saat ini adalah pendidikan. Rudy Eka yang memiliki latar belakang pendidikan tersebut mengatakan bahwa SPFA akan mengadopsi kursus internasional. Dia berkata: “SSB dua kali seminggu karena ini adalah pelatihan yang menarik. Pada saat yang sama, perguruan tinggi lebih profesional, yang membedakannya dari tempat lain. Kami berintegrasi dengan sekolah reguler dan kursus Singapura.” “Orang tua membayar untuk yang terbaik yang diinginkan anak-anaknya. Untuk kursus SD SMP dan SMA Cambridge. Jadi anak-anak berbicara bahasa Inggris setiap hari, dan modul pembelajarannya seperti di sekolah internasional,” kata pelatih yang terus mendapatkan lisensi kepelatihan AFC Pro Terus katakan. Oleh karena itu, Pembina Perguruan Tinggi kita juga dinilai sebagai pelatih kelas satu, seperti Pembina Kas Hartadi, Ibnu Grahan dan Kunia Sandy, mereka sudah cukup untuk meletakkan landasan bagi para pemuda masa depan. Pelatih yang baik pasti akan menghasilkan benih yang bagus, ”jelas Rudy Eka. Tidak hanya pendidikan formal.

Selain keahlian sepak bola, SPFA juga menyediakan beberapa program pelatihan. Rudy Eka menyampaikan bahwa siswanya dapat mempelajari hal-hal lain selain kegiatan sepak bola dan pembelajaran di kelas yaitu dengan mempelajari mesin mobil, pertanian dan peternakan. Mata kuliah SPFA setidaknya memiliki tiga kelompok umur, yaitu U-13, U-15 dan U-17. Pada saat yang sama, SSB berfokus pada pembinaan awal dari usia 7 hingga 15 tahun. Dia berkata: “Kami tidak membuat pilihan, karena jika kami hanya mencari yang baik, itu akan memalukan bagi siswa yang belum marah. “SPFA tidak hanya mengajarkan sepak bola. Rata-rata tidak ada ketrampilan setelah pensiun atau gantung sepatu. Untuk itu kita belajar di mata kuliah ketrampilan lain (seperti bengkel, pertanian, peternakan, perhotelan), sehingga kalau bukan pemain sepak bola, Bisa mendidik anak untuk kegiatan yang akan datang. Lagi-lagi, “kata Rudy Eka.
sumber : https://www.bola.com/indonesia/read/4297097/mengintip-safin-pati-football-academy-pendatang-baru-yang-siap-menggebrak

Mourinho Tidak ingin Hanya Harry Kane Saja Yang Aktif Cetak Gol

Mourinho Tidak ingin Hanya Harry Kane Saja Yang Aktif Cetak Gol – Jose Mourinho selaku manager klub besar Tottenham Hotspur tidak suka jika hanya Harry Kane saja yang selalu aktif dalam menyumbang gol untuk Tottenham Hotspur dalam setiap laga pertandingannya. Seperti halnya dilansir dari Sky Sport dikatakan bahwa Harry kane merupakan ujung tombak yang tajam untuk klubnya.

Terbilang sejauh ini Harry Kane telah menyumbangkan 10 gol dari 16 laga yang dimainkannya. Sang manager Jose Mourinho tentu saja sangat senang memiliki pemain handal seperti harry Kane yang baginya seorang pemain yang spesial untuk anak didiknya. Harry bersama Son Heung Min selalu aktif dalam menyumbangkan gol untuk Tottenham Hotspur.

Namun dilain sisi Jose Mourinho tidak menyukai hanya 2 pemain saja yang aktif dalam menyumbangkan gol untuk klub yang dipegangnya kini. Dia berharap pemain lainnya juga turut aktif dalam mencetak gol dalam setiap laga yang dimainkannya. Sejauh ini hanya Harry Kane dan Sou heung Min saja yang aktif dalam mencetak gol dan jumlah gol yang disumbangkan oleh mereka berdua sudah sebanyak 22 gol.

sumber : https://sport.detik.com/sepakbola/liga-inggris/d-5319119/mourinho-tak-mau-cuma-harry-kane-yang-bikin-gol-melulu

Ahmad Diallo Traore Kemungkinan Akan Menggunakan Nomor Punggung Berapa?

Ahmad Diallo Traore Kemungkinan Akan Menggunakan Nomor Punggung Berapa? – Pemain pantai gading yang baru saja direkrut oleh klub sepak bola raksasa sekelas Menchester united akan disambut bulan januari ini dan kemungkinan akan diberikan nomor punggung berapa oleh Menchester United yang baru saja dibeli dari klub Atlanta dimusin panas 2020 kemarin dengan bandrol 37 juta pound stering.

Ahmad Diallo Traore sendiri tidak langsung dimainkan langsung di menchester united melainkan dipinjamkan terlebih dahulu ke La Dea hingga akhir tahun 2020. Kemungkinan bila telah mulai dimainkan di Old Trafford maka tersedia nomor punggung 12, 15, 19 dan 20 yang masih kosong sejak musim lalu dan dan masih belum bertuan di menchester united yang menggunakan nomor punggung tersebut.

Hingga kini masih banyak yang para fans menchester united yang masih memperkirakan nomor punggung yang akan di pakai oleh pemain pantai gading tersebut yang diantaranya telah disebutkan beberapa nomor punggung yang masih kosong dan belum ada lagi yang menggunakannya di group menchester united yang akan di pakai olehnya dilaga musim bulan januari ini.

sumber : https://sport.detik.com/sepakbola/liga-inggris/d-5317830/mu-menyambut-amad-diallo-bakal-pakai-nomor-berapa